Duniavioelet

Selamat Ulang Tahun,, Abah…

 

Pelataran FP, Selasa 28 Juli 2009, 21.03 WIB..

“Kunci PRISMA ada di siapa nder..??” Abah bertanya tanpa memalingkan muka,, ketika berjalan berdua di catwalk yang memisahkan gedung jurusan HPT dan FP.. Gelap sudah sempurna.. Membuat mereka harus menajamkan mata pada paving jalanan jika tidak ingin terperosok dalam genangan air sisa hujan tadi sore.

 

“Di bawa mbak rien kayae abah, sek tak sms e”..  yang dipanggil Bhunder itu lalu merogoh tas rajut coklat di bahu kiri, mencari N73 yang ingat disimpan di salah satu kantong di dalamnya.

 

Aktivitas mereka berlima seharian ini kebetulan terpisah meskipun sedang liburan.. Erfan sang kakak pertama mengeluh ga enak badan, pengen istirahat seharian di kostan.. Mbak rien yang baik hati ngrewangi seminar agrivita di Widyaloka bareng pekdhe Syibli.. Kakak ketiga Pendik sedang menyelesaikan karya tulis, tentang apa tidak ada informasi yang jelas.. Tinggalah bhunder ma abah yang kebetulan ga punya agenda apa-apa mbambung sejak pagi di sekret.. Beruntung, Tuhan berbaik hati memberi mereka berdua kegiatan.. Menjelang tengah hari, om Guntur datang dan mengajak bergabung dalam tim ekspedisi TVRI.. Undangan talksahow dengan tema pengembangan kawasan agribisnis Jawa Timur yang diterima pihak universitas menitahkan mahasiswa pertanian untuk mewakili.. Dengan iming-iming ayam goreng Cianjur plus suntikan insentif tiap individu,, dua kepala itupun mengangguk setuju.. Berhubung acaranya live dan sore hari, alhasil rombongan baru mendarat kembali di Malang saat hari sudah menjadi selarut ini..

 

“Kaya nya saya nginep di PRISMA lagi ini nder,, mana dibukain pintu sama umi klo semalem ini”,. Abah menambahkan.. Bhunder hanya menimpali dengan cengiran lebar.. Senang.. Sekali lagi Tuhan mendengar dan mengabulkann permintaan mereka berempat, putra-putri abah yang senang usil, untuk membuat Abah menginap lagi di kampus malam ini..

 

“Eh nder, ga usah sms Ririn,, tu PRISMA nya buka.” Abah menunjuk sekerat PRISMA di lantai dua LKM terbuka dan terang benderang saat mereka sampai di gazebo FP.

 

“Whaaa,, kayae Pendik nglembur diatas deh.. Yawudah, langsung naek ya abah.. Capek..” Bhunder menjawab singkat, sambil menguap. Bagian dari acting.. Tentu saja PRISMA buka, Erfan, Ririn, Pendik mungkin sudah mulai jenuh menunggu Abah dan Bhunder pulang.. Aktivitas liburan, meskipun beda kegiatan, pulang harus bersama-sama. Ditambah lagi, malam ini mereka berempat belum rundingan buat surprise ulang tahun abah besok pagi.. Jadilah bertiga menunggu..

 

“Kamu istirahat dulu sebentar, saya sholat,, habis gitu saya anter kamu pulang.. Oke..??”, si Abah ngoceh lagi pas naik tangga LKM.. Dan lagi lagi, bhunder memasang muka kelelahan sambil mengangguk cepat..

 

Sampai di depan pintu bercat biru, Abah mengucap salam mendahului..

 

“Assalamualaikum”,,

 

“Waalaykumsalam”, bertiga mereka yang berada dalam ruangan menjawab serempak sambil menoleh ke pintu.. Bhunder masuk dan langsung terkulai nyandar di dinding.. Akumulasi lelah dan kenyang.. Terlihat mereka sedang makan nasi goreng di gropyok,, tiga bungkus disatukan lalu dimakan bersama.. Kebiasaan makan bareng ala mereka berlima..

 

Abah masih di depan pintu,, melepas sepatu dan kaos kaki.. Bertanya,

 

“Kalian sudah solat..???”

 

“Sudah lah”, Pendik menyahut sambil terus menyuap nasi..

 

“Saya solat dulu, nanti kalian berdua nginep disini nemenin saya ya..??” Abah meletakkan tas dan jaket lalu beranjak keluar tanpa menunggu jawaban Erfan dan Pendik.. Tapi, memang mereka juga tidak akan menjawab.. Tanpa diminta pun, mereka akan menemani abah menginap di secret malam ini..

 

Begitu abah keluar, Ririn langsung heboh..

 

“Gimana-gimana nder besok..??”

 

“Pagi-pagi kita kejutin langsung aja pake tart ya mbak.. Besok Erfan pastikan abah masih molor sampe kita dateng.. Jam 6 aku ma mbak rien beli tart di dinoyo,, langsung kesini.. Malem ini motornya abah kita bawa aja mbak,, biar enak besok..” Bhunder langsung nyembur membriefing, lupa sejenak dengan kelelahan tadi..

 

“Ga pake dikerjain dulu..??”, Erfan nimbrung.. Sebutir nasi merah terlihat nyangkut di ujung kiri bibirnya.

 

“Abis tiup lilin aja, abah dimandiin air got.. Kan seharian ini tadi blom mandi dia..” Kali ini Pendi yang memberi usul.. Yang lain mengangguk.. Setuju..

 

Sepertinya surprise kali ini akan sederhana,, tapi tak apa lah.. Sudah terlalu larut, plus capek untuk mengkonsep surprise yang lebih ribet.. Ah, yang penting kan niat nya..:)

Selesai abah sholat, Bhunder dan mbak Rien pulang..

 

 

 

Sekitar Wilayah Sumbersari, Rabu 29 Juli 2009 05.07 WIB…

Lembayung Bali terdengar sayup-sayup.. Bhunder mengerjap,, setengah malas membuka mata.. Meraba-raba area di bawah bantal, lokasi N73 biasa dia semayamkan.. Ketemu..

 

“Hmm..” Menerima masih dengan terpejam..

 

“Kamu belom bangun nder..??” Suara Erfan terdengar sangat nyaring..

 

“Lagi ga solat fan.. Kenapa..?? Masi jam 5 ni..” Sautnya malas..

 

“Abah ga mau tidur lagi tu abis subuhan tadi.. Ni malah ngajaknin jalan-jalan,, suruh bangunin kamu pisan.. Gimana ni..???” Tanya Erfan sekaligus melaporkan keadaan..

 

“Lah kamu ni nelp dimana..?? Jangan mau lah..” Bhunder menarik selimut, bergelung.. Matanya belum mau membuka.. Udara pagi Malang sedang sangat dingin.. Kasian mereka bertiga yang tidur di secret dengan alas dan selimut seadanya..

 

“Udah ku bilang males tadi,, tapi abah maksa-maksa gitu.. Sekarang abah lagi di kamar mandi, di mushola” Erfan melanjutkan,, seperti tergesa-gesa..
Agak berfikir sebentar, lalu menjawab dengan saran, “Ya udah,, kalian berdua pura-pura tidur lagi aja.. Abah dateng udah pada merem.. Jangan mau dibangunin”

 

“Kamu kesini jam berapa..?? kita kan ga pinter acting nder..”

 

“Iya,, bis ini aku ke Dinoyo dulu,, beli tart trus langsung kesana.. Udah ya,, nti abah dateng denger lagi..” Sambil menguap, Bhunder mengakhiri pembicaraan..

 

“Yo weslah,, cepetan loh nder.. Aku ga menjamin keadaan sesuai rencana terlalu lama” Erfan menanggapi dengan separo mengancam..

 

“Oke mas broo…” dan terputuslah sambungan telp itu.. Mulet-mulet sebentar sambil mengirim sms ke mbak Rien kemudian bersiap-siap..

 

Setiap pagi, di ujung jalan Gajayana menjelang pertigaan dinoyo,, ada beberapa kios kue yang sudah menyebarkan bau sedap mulai pukul 05.30 pagi. Dan pagi itu, lima belas menit sebelum pukul 6, lima belas menit lebih awal dari jadwal yang mereka rencanakan, muka ngiler Bhunder dan mbak Rien sudah bingung di depan etalase yang memajang deretan tart cantik.. Memilih yang cocok untuk dimasukkan dalam perut mereka berlima. Kemudian diputuskan untuk membeli black forest berukuran tanggung dengan hiasan cream mocca dan potongan coklat blok, sempurna cantik dengan garnish buah cherry di tengahnya.. Kenapa mocca..??? Karena bundher penggila kopi. Menerapkan prinsip mumpung, mumpung niat beli, sekalian beli yang kita suka kan..??? Semacam sambil menyelam minum es degan lah.. Toh nantinya juga dimaem bareng-bareng..:P Setidaknya, klo pada udah enek sama cream dan coklatnya bhunder bisa ngabisin..:D

 

Dan begitulah, dua putaran jarum panjang lagi sebelum jarum pendek membelah angka enam, dua peri yang tetap cantik meski belum mandi itu sudah bersembunyi ribut di ujung tangga lantai satu gedung LKM.. Menyiapkan roti, memasang lilin dan menyalakan api.. Suasana komplek kegiatan mahasiswa itu masi sepi.. Misi aman.. Dari bawah samar bisa terdengar suara abah,, seperti sedang bergurau..

 

Persiapan beres,, berdua mereka mengendap-endap naik.. Tiba di samping secret,, suara cekikikan geli erfan terdengar diantara ajakan bangunnya abah.. Pandangan mereka beradu beberapa detik,, membesarkan bola mata lalu mengangguk.. Semacam hendak memulai misi penyerbuan.. Dengan langkah tegap menghampiri pintu,, mbak rien membawa blackforest,, dan langsung masuk sambil bernyanyi sumbang lagu kebangsaan ulang tahun…

 

Happy birthday to you,,

Happy birthday to you,,

Happy birthday,, Happy birthday,,

Happy birthday Abaaahhh..

 

Tidak cukup membuat shock memang, tapi abah lumayan terlongo melihat kedatangan dua peri yang dia pikir pasti belum mandi sepagi itu.. Beberapa detik diam tertegun dengan posisi kuda-kuda yang masih menindih,, dua tangan siap menggelitiki tubuh erfan,. Sementara erfan dengan kedua tangan berusaha melindungi tubuhnya dari ganggguan tangan usil abah.. Dan pendik, masih meringkuk tanpa dosa di sebelahnya.. Semua aktivitaspun terhenti sejenak untuk memfokuskan diri pada kejutan yang sudah datang.. Erfan akhirnya bisa melepaskan diri, pendik pun bangun lalu bersama-sama mereka bernyanyi dan tertawa senang…

 

Bisa tertebak selanjutnya,, pesta dimulai dengan Abah meniup lilin setelah sesaat sebelumnya diminta untuk mengucap satu permintaan dalam hati.. Di ruangan biru itu, di ruangan berukuran 3×4 meter yang beberapa bulan terakhir menjadi rumah peristirahatan mereka.. Tempat menyandarkan punggung dan menyelonjorkan kaki ketika lelah beraktivitas,, tempat bercerita dan tertawa,, tempat diskusi dan dihakimi,, juga tempat menulis dan belajar tentang organisasi..

 

Maka terjadilah pesta kecil pagi itu,, mengulang nafas pertama laki-laki yang terklaim sebagai Abah mereka,, 22 tahun lalu…

 

‡‡‡‡‡‡‡‡‡‡‡‡‡

 

Sederhana.. Sangat.. Bila dibandingkan dengan rangkaian kejutan untuk pendik di bundaran Yogi mei lalu, atau pesta ulang tahun erfan di kedai Assalamualaikum Sepetembernya kemudian.. Tapi saat itu kami tidak butuh kejutan yang terlalu ribet.. Sungguh, kami tidak perlu surprise sadis dengan hujan tepung dan lemparan telur busuk yang menyababkan bau anyir ga ketulungan di sekujur tubuh. Atau dengan mengikat tubuhnya pada sebatang pohon,, lalu menghadiahi ceplakan lumpur serta siraman urin sapi.. Terlalu keji,, meskipun mungkin akan lebih berkesan.. Pagi itu,, kami sekedar perlu ada sesuatu yang beda.. Sesuatu yang bisa diingat tentang tawa kami berlima.. Tentang tanggal special satu diantara kami yang dilewati bersama.. Dan tentang juli yang akhirnya mengembalikan keutuhanan kami.. Kami hanya butuh mengumpulkan lebih banyak lagi momen-momen saat kami bisa tertawa.. Berlima.. Bebas tanpa tertekan apapun.. Dan memang begitu pesta pagi itu berlangsung.. Sepotong adegan bahagia yang akan melanjutkan penggalan-penggalan cerita bersambung kami sebelum purna.. Mengelikan,, melihat Abah yang licin sampai harus diikat erfan agar kami berempat leluasa mengoleskan cream mocca ke seluruh wajahnya.. Atau ketika mereka berempat besekongkol menyerbu bundher,, masih bersenjata cream itu,, membuat kami berkejaran di halaman, diantara trembesi kembar, layaknya adegan jogged sembunyi dan intip pohon ala pilem india..

 

Pagi itu,, Kami tertawa.. Bahagia.. Satu jam saja,, lebih dari cukup..

 

Kelak, ketika masanya kita sudah sendiri-sendiri,, ketika waktu tak sesering dulu berbaik hati memberikan kita aktivitas bersama lagi,, dan ketika hidup kita telah menghampiri sempurna,, mengingat pagi itu semoga akan serupa dengan nostalgia yang mengobati rindu…

 

Atau saat putaran roda menempatkan kita dalam titik terbawah,, saat bahtera yang kita bawa berlayar sedang digulung ombak,, serta saat tak seorangpun bersedia menemani perjalanan gelap dan terjal kita,, dengan mengingat pagi itu,, mengingat yang sudah kita lewati dalam ruangan itu,, maka bertahanlah.. Setidaknya untuk kita sendiri.. Untuk akhir yang kita janjikan akan indah dalam catatan perjalanan ini… Tidak akan mudah.. Tentu saja.. Tapi kita sudah berjanji.. Dan kita akan terus berusaha bukan..???

 

Tiup Lilinnya..:)


Tentang pagi itu,, begitu saja dulu yaa…

Semoga ada kesempatan untuk kembali melanjutkan cerita..

 

Masih di Malang, 2 tahun kemudian…

Selamat Ulang tahun Abah…J

Bertanda,,,

Erfan˜Ririn˜Pendik˜Bhunder

 

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s